• PENILAIAN DALAM PEMBELAJARAN TEMATIK

    A. Pengertian

    Penilaian dalam pembelajaran tematik adalah suatu usaha untuk mendapatkan berbagai informasi secara berkala, berkesinambungan, dan menyeluruh tentang proses dan hasil dari pertumbuhan dan perkembangan yang telah dicapai oleh anak didik melalui program kegiatan belajar.

    B. Tujuan

    Tujuan Penilaian pembelajaran tematik adalah:
    1. Mengetahui percapaian indikator yang telah ditetapkan
    2. Memperoleh umpan balik bagi guru, untuk pengetahui hambatan yang terjadi dalam pembelajaran maupun efektivitas pembelajaran
    3. Memperoleh gambaran yang jelas tentang perkembangan pengetahuan, keterampilan dan sikap siswa
    4. Sebagai acuan dalam menentukan rencana tindak lanjut (remedial, pengayaan, dan pemantapan).

    C. Prinsip

    1. Penilaian di kelas I dan II mengikuti aturan penilaian mata-mata pelajaran lain di sekolah dasar. Mengingat bahwa siswa kelas I SD belum semuanya lancar membaca dan menulis, maka cara penilaian di kelas I tidak ditekankan pada penilaian secara tertulis.
    2. Kemampuan membaca, menulis dan berhitung merupakan kemampuan yang harus dikuasai oleh peserta didik kelas I dan II. Oleh karena itu, penguasaan terhadap ke tiga kemampuan tersebut adalah prasyarat untuk kenaikan kelas.
    3. Penilaian dilakukan dengan mengacu pada indikator dari masing-masing Kompetensi Dasar dan Hasil Belajar dari mata-mata pelajaran.
    4. Penilaian dilakukan secara terus menerus dan selama proses belajar mengajar berlangsung, misalnya sewaktu siswa bercerita pada kegiatan awal, membaca pada kegiatan inti dan menyanyi pada kegiatan akhir.
    5. Hasil karya/kerja siswa dapat digunakan sebagai bahan masukan guru dalam mengambil keputusan siswa misalnya: Penggunaan tanda baca, ejaan kata, maupun angka.

    D. Alat Penilaian

    Alat penilaian dapat berupa Tes dan Non Tes. Tes mencakup: tertulis, lisan, atau perbuatan, catatan harian perkembangan siswa, dan porto folio. Dalam kegiatan pembelajaran di kelas awal penilaian yang lebih banyak digunakan adalah melalui pemberian tugas dan portofolio. Guru menilai anak melalui pengamatan yang lalu dicatat pada sebuiah buku bantu. Sedangkan Tes tertulis digunakan untuk menilai kemampuan menulis siswa, khususnya untuk mengetahui tentang penggunaan tanda baca, Jean, kata atau angka

    Berikut adalah contoh penilaian yang dapat dilakukan guru:

    A. Kewarganegaraan dan
    Pengetahuan Sosial : Tes Lisan
    • Menyebutkan peristiwa/kegiatan yang dialami
    • Mengemukakan peristiwa/kegiatan yang berkesan
    • Mengekspresikan perasaan waktu memberi kesan.

    B. Bahasa Indonesia : Perbuatan
    • Kelancaran membaca
    • Melafalkan kata
    • Melagukan/intonasi
    • Cara bertanya jawab
    Tugas
    • Melengkapi kalimat

    C. Ilmu Pengetahuan Alam
    : Perbuatan
    • Mendemonstrasikan cara menggosok gigi
    : Lisan
    • Menyebutkan cara memelihara gigi
    • Menjelaskan manfaat menggosok gigi

    E. Aspek Penilaian

    Pada pembelajaran tematik penilaian dilakukan untuk mengkaji ketercapaian Kompetensi Dasar dan Indikator pada tiap-tiap mata pelajaran yang terdapat pada tema tersebut. Dengan demikian penilaian dalam hal ini tidak lagi terpadu melalui tema, melainkan sudah terpisah-pisah sesuai dengan Kompetensi Dasar, Hasil Belajar dan Indikator mata pelajaran.

    Nilai akhir pada laporan (raport) dikembalikan pada kompetensi mata pelajaran yang terdapat pada kelas satu dan dua Sekolah Dasar, yaitu: Bahasa Indonesia, Matematika, Ilmu Pengetahuan Alam, Pendidikan Kewarganegaraan dan Ilmu Pengetahuan Sosial, Seni Budaya dan Keterampilan, dan Pendidikan Jasmani, Olahraga dan kesehatan.

    SekolahDasar.Net | 09/04/11 | #Tematik SD

    Ketik email Anda:

KOMENTARI PENILAIAN DALAM PEMBELAJARAN TEMATIK

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Baca Informasi Terbaru