• Kurikulum Baru Siswa Sebagai Pembelajar Utama

    Kurikulum Baru Siswa Sebagai Pembelajar Utama
    Perubahan kurikulum diharapkan juga memberikan perubahan konsep terhadap siswa. Mereka adalah sebagai pembelajar utama. Kurikulum 2013 terancam gagal jika tidak mampu memberikan perubahan moral, kultural, dan pedagogis. Ketiga bisa lebih baik jika konsep terhadap siswa berubah, tujuan pendidikan juga berubah. Begitupun dengan seluruh metode dan strategi pengajaran serta sistem evaluasi.

    Siswa adalah individu yang harus dihargai keberadaannya sebagai individu karena mereka adalah pembelajar utama dalam pendidikan. Merekalah pelaku utama dalam pendidikan. Siswa adalah subyek yang belajar. Tugas pendidik adalah menumbuhkan gairah belajar dalam diri siswa.

    Siswa selama ini dianggap semacam gelas kosong yang harus diisi dengan ilmu oleh pendidik dan guru. Demikian juga siswa. Mereka sendiri mengasumsi demikian. Dia hanya akan belajar sesuai dengan apa yang diinginkan pendidik. Kultur belajar yang terjadi selama ini tidak otentik, melainkan mengikuti apa yang dimaui guru, baik dalam pembuatan tugas maupun ulangan.

    siswa sekarang pun mesti diajak untuk berpikir yang berbeda dari sebelumnya. Ia belajar bukan karena permintaan guru atau pertanyaan guru, melainkan ia belajar sesuatu karena ingin mendalami ilmu itu dengan lebih baik yang akan berguna bagi hidupnya di masa sekarang dan yang akan datang. Siswa adalah pelaku aktif dalam proses belajar.

    Harus terjadi pergeseran peran guru. Guru pun bukan lagi merupakan pemonopoli ilmu pengetahuan, melainkan menjadi fasilitator pembelajaran bermakna bagi siswa. Pembelajaran bukan lagi sebuah proses yang terjadi secara statis. Guru memberikan kesempatan dan ruang bagi siswa untuk mendalami, belajar dari pengalaman, mengeksplorasi tema-tema tertentu sehingga ilmu yang mereka dapatkan akan semakin utuh dan lengkap.

    Guru menjadi pendesain ruang-ruang, memancing tanya, serta membuka wawasan siswa agar berani memasuki dunia eksplorasi dan penjelajahan ilmu pengetahuan secara efektif. Hanya dengan kebebasan berpikir, bertindak dalam diri pendidik dan siswa inilah dapat lahirlah mereka insan bertanggung jawab atas anugerah ilmu pengetahuan yang telah ia terima dari Sang Pencipta.

    Tantangan pendidikan ke depan memang tidak ringan. Pembaruan kurikulum merupakan salah satu cara untuk mengantisipasi perubahan zaman tersebut. Namun, pembaruan kurikulum tidak akan efektif ketika dimensi kultural yang memengaruhi cara guru dan siswa berpikir dan melakukan pendidikan juga tidak diubah.

    *) Dirangkum dari artikel yang ditulis oleh Doni Koesoema A, di Kompas


    Ketik email Anda:

KOMENTARI Kurikulum Baru Siswa Sebagai Pembelajar Utama

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

Informasi Terbaru