» » » » Indonesia Membutuhkan 400.000 Guru SD

Indonesia Membutuhkan 400.000 Guru SD

Kebutuhan guru SD hampir merata di seluruh kabupaten/kota di seluruh Indoensia
Kebutuhan guru SD hampir merata di seluruh kabupaten/kota di seluruh Indonesia (ilustrasi via republika)
Indonesia masih kekurangan sebanyak 400.000 orang guru tingkat Sekolah Dasar (SD). Hal ini dikatakan Ketua Umum Pengurus Besar Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI) Sulistiyo. Menurutnya kekurangan guru SD ini hampir merata di seluruh kabupaten/kota, terutama daerah tertinggal.

"Kebutuhan guru terutama untuk SD masih banyak mencapai 400 ribu orang. Sedangkan untuk SMP dan SMA relatif cukup," kata Sulistiyo yang SekolahDasar.Net kutip dari Republika (30/09/2014).

Selain dari sisi kuantitas, kualitas guru-guru SD juga perlu ditingkatkan. Untuk memenuhi kebutuhan guru yang tinggi sewaktu penggalakan SD-SD inpres di berbagai wilayah membuat guru-guru yang hanya lulusan Sekolah Pendidikan Guru (SPG) dan Kursus Pendidikan Guru (KPG) sudah diterima mengajar di sekolah.

"Saat itu kebijakan tersebut dimaklumi tapi sekarang kualitas juga menjadi penting, karena itu pendidikan para guru juga menjadi perhatian kami," kata Sulistiyo di Jakarta.

Pemerintah dinilai belum memiliki sistem data yang kuat tentang guru-guru baik kualitas dan kuantitasnya. Saat ini untuk memenuhi kekurangan guru, sekolah masih mengandalkan keberadaan guru-guru wiyata bakti atau guru honorer. Pemerintah juga belum memperhatikan nasib dan status kesejahteraan guru honorer.

Sebelumnya Wakil Presiden RI Boediono juga menuturkan bukan hanya kurang jumlah guru, melainkan juga kurang jumlah kehadirannya ke sekolah. Menurutnya ini bisa terjadi karena transportasi yang sulit serta jarak rumah guru ke sekolah yang jauh dan sulit dijangkau. Masalah lainya adalah distribusi guru yang tidak merata.



SekolahDasar.Net | 30 September 2014
Ketik email Anda untuk:

KOMENTAR ANDA