» » » » Nilai Minimal Kelulusan Sertifikasi Guru Dinaikkan Jadi 80

Nilai Minimal Kelulusan Sertifikasi Guru Dinaikkan Jadi 80

Nilai Minimal Kelulusan Sertifikasi Guru Dinaikkan Jadi 80
Batas syarat nilai kelulusan ujian sertifikasi guru minimal harus 80 dari yang sebelumnya hanya 42.
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) menaikkan nilai minimal atau passing grade kelulusan ujian sertifikasi guru tahun 2016 melalui jalur pendidikan dan latihan profesi guru (PLPG). Kenaikannya lipat dua, yakni dari sebelumnya 42 menjadi 80.

Dirjen Guru dan Tenaga Kependidikan (GTK) Kemendikbud Sumarna Surapranata mengatakan, keputusan itu mengacu pada laporan Bank Dunia. Dengan meningkatkan nilai minimal kelulusan sertifikasi, diharapkan bisa diketahui perbedaan kualitas antara guru yang sudah sertifikasi dan belum.

"Tahun sebelumnya hanya 42. Tapi tahun ini kami tingkatkan menjadi 80 karena berdasarkan laporan Bank Dunia tidak ada perbedaan antara guru yang sudah bersertifikasi dan tidak bersertifikasi. Oleh karena itu, kami naikkan skornya menjadi 80," kata Sumarna usai penandatanganan nota kesepahaman uji sertifikasi dengan 15 rayon di Jakarta (16/9/16).

Standar minimal kelulusan yang sebelumnya sebesar 42 poin dinilai terlalu rendah. Guru calon peserta sertifikasi tidak perlu resah. Sebab, lembaga pendidikan tenaga kependidikan (LPTK) telah melakukan sosialisasi. Kebijakan itu sudah dikaji satu tahun terakhir.

Pranata optimistis para guru bisa mengejar nilai minimal kelulusan. Dilihat dari sebaran nilai Uji Kompetensi Guru (UKG), banyak guru peserta sertifikasi 2016 yang nilainya lebih dari 80 poin. Memang ada potensi guru yang tidak lulus. Tapi, Kemendikbud memberikan kesempatan untuk mengulang.

Peserta yang mengulang tidak perlu mengikuti proses sertifikasi dari awal. Bisa langsung mengikuti ujian tanpa perlu mengulang PLPG. Kesempatan mengulang dipatok sampai empat kali. Teknis pelaksanaan ujian ulangan akan ditetapkan berikutnya.

Baca juga: Aturan Baru PLPG 2016 Yang Sebaiknya Guru Tahu

Salah satu kampus yang menyelenggarakan sertifikasi guru adalah Universitas Negeri Yogyakarta (UNY). Rektor UNY Roch­mad Wahab berharap para guru mulai bersiap. Guru yang belajar dan mempersiapkan diri dengan baik pasti tidak akan kesulitan. Sebaliknya, bagi guru yang belum apa-apa sudah down melihat passing grade itu, pasti akan kesulitan.



SekolahDasar.Net | 18 September 2016
Ketik email Anda untuk:

KOMENTAR ANDA