» » » » Benarkah Indonesia Kekurangan Guru? Ini Faktanya

Benarkah Indonesia Kekurangan Guru? Ini Faktanya

Benarkah Indonesia Kekurangan Guru? Ini Faktanya
Suplai guru kelas baru di SD yang berasal dari lulusan LPTK harus melalui Pendidikan Profesi Guru (PPG) setelah lulus S1 PGSD.
Berdasar data rembuk nasional pendidikan dan kebudayaan 2015 yang dikutip oleh tim studi Supply and Demand (suplai dan kebutuhan) Guru Kelas Baru di Sekolah Dasar (SD), disebutkan bahwa Indonesia masih kekurangan guru kelas PNS sebesar 282.224 guru, namun jika memasukkan data guru bukan PNS, maka ada kelebihan 82.245 guru kelas.

Sementara berdasar Pangkalan Data Perguruan Tinggi (PDPT) Kemenristekdikti, ada 415 lembaga pendidikan dan tenaga kependidikan (LPTK), yaitu 37 LPTK negeri dan 378 LPTK swasta, yang meluluskan Program PGSD sebanyak 91.247 lulusan. Lulusan tersebut akan terakumulasi setiap tahunnya dan diproyeksikan pada tahun 2025 mencapai 444.551 lulusan.

Namun, studi oleh Lembaga donor Amerika USAID melalui program PRIORITAS yang dilaksanakan dalam 18 bulan terakhir tersebut menemukan bahwa kebutuhan guru kelas baru di SD akan meningkat seiring berjalannya waktu, seperti guru yang pensiun, semakin sedikit guru baru yang masuk ke dalam sistem, dan jumlah siswa di sekolah yang meningkat.

”Dengan mengetahui data guru kelas di sekolah dasar maka LPTK dapat mempertimbangkan kuota mahasiswanya sesuai kebutuhan guru kelas baru di sekolah dasar,” kata Stuart Weston Direktur Program USAID PRIORITAS yang SekolahDasar.Net lansir dari laman Tribunnews (23/05/17).

Studi yang bertujuan untuk membantu Kemenristekdikti dan Kemendikbud dalam menganalisis cara memperkecil kesenjangan antara menyiapkan suplai dan kebutuhan guru kelas SD itu merekomendasikan suplai guru kelas baru di SD yang berasal dari lulusan LPTK harus melalui Pendidikan Profesi Guru (PPG) setelah lulus S1 PGSD.

Baca: PGSD Masuk 5 Jurusan Kuliah yang Paling Diminati

Dengan demikian PPG bisa menjadi pengendali kelebihan suplai lulusan PGSD terutama memperhatikan kebutuhan nyata di masing-masing wilayah atau lebih rinci menurut provinsi dan kabupaten. Bahkan dalam mendistribusikan suplai guru SD bisa lintas wilayah berdasarkan rekam jejak LPTK dan provinsi/kabupaten yang sangat membutuhkan guru baru.

Baca juga:



SekolahDasar.Net | 23 Mei 2017
Ketik email Anda untuk:

KOMENTAR ANDA