» » » » Sekolah Cuma 5 Jam, Inilah Kunci Sukses Finlandia

Sekolah Cuma 5 Jam, Inilah Kunci Sukses Finlandia

Sekolah Cuma 5 Jam, Inilah Kunci Sukses Finlandia
Dengan sistem yang leluasa tersebut, pelajar Finlandia justru bisa belajar lebih baik dan jadi lebih pintar.
Negara dengan pendidikan terbaik dan murid terpintar di dunia yaitu Finlandia justru melakukan berbeda dengan kita. Pelajar di Finlandia hanya menghadapi satu ujian nasional ketika mereka berumur 16 tahun. Tidak hanya minim pekerjaan rumah (PR), pelajar di Finlandia juga mendapatkan waktu istirahat hampir 3 kali lebih lama daripada pelajar di negara lain.

Namun dengan sistem yang leluasa tersebut, mereka justru bisa belajar lebih baik dan jadi lebih pintar. Berikut kunci sukses sistem pendidikan Finlandia yang SekolahDasar.Net lansir dari Hipwee (11/1/16).

1. Anak-Anak Baru Boleh Sekolah Setelah Berusia 7 Tahun

Di Finlandia tidak ada kekhawatiran anak tertinggal dengan anak yang lainnya. Bahkan menurut hukum, anak-anak baru boleh mulai bersekolah ketika berumur 7 tahun. Pertimbanganannya adalah kesiapan mental anak-anak untuk belajar. Mereka juga meyakini keutamaan bermain dalam belajar, berimajinasi, dan menemukan jawaban sendiri.

Anak-anak di usia dini justru didorong untuk lebih banyak bermain dan bersosialisasi dengan teman sebaya. Bahkan penilaian tugas tidak diberikan hingga mereka kelas 4 SD. Hingga jenjang SMA pun, permainan interaktif masih mendominasi metode pembelajaran. Mereka tidak harus merasa terpaksa untuk belajar.

2. Cara Belajar: 45 Menit Belajar, 15 Menit Istirahat

Untuk setiap 45 menit siswa di Finlandia belajar, mereka berhak mendapatkan rehat selama 15 menit. Mereka meyakini bahwa kemampuan terbaik siswa untuk menyerap ilmu baru yang diajarkan justru akan datang, jika mereka memilliki kesempatan mengistirahatkan otak dan membangun fokus baru.

Pelajar jadi lebih produktif di jam-jam belajar karena mengerti bahwa toh sebentar lagi mereka akan dapat kembali bermain. Jam istirahat yang lebih panjang di sekolah juga memiliki manfaat kesehatan. Mereka akan lebih aktif bergerak dan bermain, tidak hanya duduk di kelas.

3. Siswa SD-SMP di Finlandia Cuma Sekolah 4-5 Jam/hari

Tidak hanya jam istirahat yang lebih panjang, jam sekolah di Finlandia juga relatif lebih pendek dibandingkan negara-negara lain. Siswa-siswa SD di Finlandia kebanyakan hanya berada di sekolah selama 4-5 jam per hari. Pendeknya jam belajar justru mendorong mereka untuk lebih produktif. Biasanya pada awal semester, guru-guru justru menyuruh mereka untuk menentukan target atau aktivitas pembelajaran sendiri.

4. Tidak Ada Sistem Ranking di Sekolah

Finlandia tidak mempercayai sistem ranking atau kompetisi yang pada akhirnya hanya akan menghasilkan ‘sejumlah siswa pintar’ dan ‘sejumlah siswa bodoh’. Pembelajaran di sekolah berlangsung secara kolaboratif. Bahkan anak dari kelas-kelas berbeda pun sering bertemu untuk kelas campuran. Strategi itu terbukti berhasil karena saat ini Finlandia adalah negara dengan kesenjangan pendidikan terkecil di dunia.

5. Semua Sekolah Memiliki Kualitas yang Sama dan Gratis

Semua sekolah di Finlandia itu setara bagusnya dan sama gratisnya. Sistem pendidikan di Finlandia dibangun atas dasar kesetaraan. Bukan memberi subsidi pada mereka yang membutuhkan, tapi menyediakan pendidikan gratis dan berkualitas untuk semua. Tidak berhenti dengan biaya pendidikan gratis, pemerintah Finlandia juga menyediakan fasilitas pendukung proses pembelajaran seperti makan siang, biaya kesehatan, dan angkutan sekolah secara cuma-cuma.

6. Guru Dianggap Paling Tahu Bagaimana Cara Mengevaluasi

Kredibilitas dan mutu guru yang tinggi memungkinkan pemerintah menyerahkan tanggung jawab membentuk kurikulum dan evaluasi pembelajaran langsung kepada mereka. Hanya terdapat garis pedoman nasional longgar yang harus diikuti. Ujian Nasional pun tidak diperlukan. Pemerintah meyakini bahwa guru adalah orang yang paling mengerti kurikulum dan cara penilaian terbaik yang paling sesuai dengan siswa-siswa mereka.

7. Gaji dan Pendidikan Guru Dijamin Pemerintah

Penopang utama dari kualitas merata yang ditemukan di semua sekolah di Finlandia adalah mutu guru-gurunya yang setinggi langit. Guru adalah salah satu pekerjaan paling bergengsi di Finlandia. Pendapatan guru di Finlandia pun lebih dari 2 kali lipat dari guru di Amerika Serikat. Tidak peduli jenjang SD atau SMA, semua guru di Finlandia diwajibkan memegang gelar master yang disubsidi penuh oleh pemerintah.

Finlandia memahami bahwa guru adalah orang yang paling berpengaruh dalam meningkatkan mutu pendidikan generasi masa depannya. Tidak saja kualitas, pemerintah Finlandia juga memastikan ada cukup guru untuk pembelajaran intensif yang optimal. Ada 1 guru untuk 12 siswa, rasio yang jauh lebih tinggi daripada negara-negara lain. Jadi guru bisa memberikan perhatian khusus untuk tiap anak, guru tidak cuma berdiri di depan kelas.



SekolahDasar.Net | 1 November 2016
Ketik email Anda untuk:

KOMENTAR ANDA